Bahayakah Mencabut Flashdisk Kartu Tanpa Eject?

Flashdisk kartu adalah piranti yang mempermudah penyimpanan data karena orang menggunakannya dalamkeseharian. Namun anda mungkin tak selalu ikut aturan meng-eject sebelum melepasnya dari komputer atau laptop. Apa sebenarnya fungsi eject, dan berbahayakah jika tidak mempertikkannya?

Flashdisk kandar kilas usb atau diska lepas usb muali populer di indonesia sekitar awalnya tahun 2000 an kalau itu flashdisk merupakan gawai penyimpanan data dalam kapasitas. Jauh melebihi cakram flopi (disket) yang hanya mampu menampung data tidak lebih dari 2MB.

Hingga kini gawai penyimpanan data berbasis memori flash NAND ini masih banyak digunakan. Kapasitas besar, daya tahan, dan kemudahan penggunaannya menjadi faktor mengapa gawai ini masih disukai oleh pengguna. Namun baik pada perangkat bersistem operasi Windows maupun Macintosh, ada syarat yang harus dilakukan sebelum mencabutnya. Pengguna wajib lebih dahulu mengikuti perintah safely remove hardware.

Caranya dengan mengeklik menu tersebut pada laptop atau komputer, setelah ada notifikasi konfirmasi sukses muncul, baru diperbolehkan mencabut flash disk. Meski demikian dalam praktiknya tidak semua pengguna melakukan hal tersebut. Sebagian tidak sabar untuk mengikuti perintah di atas.

Memang umumnya data dalam flashdisk kartu murah tidak akan berubah atau rusak sesaat setelah kita mencabutnya dengan paksa. Tapi pasti ada alasan khusus mengapa sampai ada perintah safely remove hardware..

Apa risikonya jika selalu mencabut paksa flash disk?

Risikonya sangat tergantung pada sistem operasi yang digunakan, dan apa yang sebenarnya sedang pengguna lakukan dengan flash disk tersebut.

Menurut Phillip Remaker, seorang insinyur layanan di Cisco Systems, sistem operasi dirancang untuk mempercayai bahwa gawai penyimpanan eksternal seperti flash disk, akan selalu bisa diakses kapanpun.

“Saat membaca atau menulis fail, sistem operasi mengharapkan agar fail tetap bisa diakses dan tidak tiba-tiba hilang pada pertengahan proses baca atau pertengahan proses menulis,” jelasnya di Quora.

Flashdisk kartu

Jika sebuah program di komputer hanya melakukan pembacaan, tanpa ada niat untuk menyimpan informasi, mungkin sistem operasi tidak akan keberatan jika Anda mencabut flash disk secara tiba-tiba.

“Pengguna dapat memutuskan untuk mencabut flash disk dari sistem operasi setiap saat, dan menanggulangi segala macam program yang ‘kaget’ karena hilangnya media penyimpanan tersebut secara tiba-tiba,” kata Remaker.

Tapi hal tersebut berisiko membingungkan komputer, tambah Remaker. “Gejala bisa meliputi: Data yang hilang, fail sistem yang rusak, program crash, atau komputer hang yang memerlukan reboot.”

Di sisi lain, jika Anda mengubah atau mengunggah informasi baru ke flash disk, kondisinya lebih berisiko. Dilansir dari Popular Mechanics, Rachel Z. Arndt menjelaskan apa artinya.

“Demi efisiensi, sistem operasi tidak benar-benar menulis fail yang Anda pindahkan ke flash disk sampai terkumpul banyak fail yang akan dipindah. Mencabut flash disk seperti yang direkomendasikan adalah cara memberi tahu komputer bahwa sudah waktunya untuk melakukan penulisan, terlepas dari apakah itu komputer menganggapnya merupakan langkah efisien. Bila Anda mencabut flash disk tanpa lebih dahulu memperingatkan komputer, mungkin proses penulisan belum selesai.”

Dengan kata lain, mencabut flash disk tanpa melalui proses safely remove hardware bisa mengakibatkan fail yang baru disimpan hilang selamanya. Remaker kemudian menjabarkan proses apa saja yang dilakukan komputer saat pengguna melakukan perintah safely remove hardware.

Pertama perintah ini akan mempercepat proses penulisan ke media penyimpanan eksternal.

Kemudian memberikan peringatan kepada semua program komputer yang berjalan yang berhubungan dengan media penyimpanan tersebut, untuk berhenti bekerja.

Terakhir memperingatkan pengguna ketika program gagal disalin, dan masih ada fail yang terbuka.

“Anda bisa saja mencabut flash disk setiap saat, tapi itu berarti Anda memasrahkan pada seberapa baik program yang menggunakan flash disk mengatasi hilangnya gawai tersebut secara tiba-tiba,” pungkas Remaker.

Bagaimanapun, Safe Removal pada kenyataannya adalah satu-satunya cara yang aman untuk mencabut flash disk. Anda mungkin tidak membutuhkannya pada sebagian besar waktu, tapi ini adalah kebiasaan yang baik untuk dipraktikkan. Jauh lebih baik daripada menyesal karena kehilangan data.